PERSISIRAN WAKTU 2012 VS 2013

28 December 2012


Sudah menjadi adat setiap semester, jadual peperiksaan akhir aku sangat mesra alam J Jom, intai jadual di bawah. Semoga aku lebih disiplin membuat ulang kaji dan lebih penting benar-benar bersedia untuk menghadapinya. 

Bismillahirahmanirrahim…

Hari
Subjek
Monolog jap…
31/12/2012
(Isnin)
11.30 pagi  hingga 1.30 petang.
Kemahiran Komunikasi Dalam pengajaran Bahasa Melayu
***kertas pertama. Semoga soalan spot masuk, ameen.

Lepas habis kertas ni, hajat nak ke Masjid KLCC untuk Tamrin Marahil seperti tahun-tahun lepas juga. Mampukah aku dengan kertas peperiksaan yang dekat-dekat ini?
2/1/2013
(Rabu)
8.30 malam hingga 10.30 malam.
Pengujian dan penilaian
Semoga aku lebih bersedia malam nanti. Habis exam ini balik study kertas seterusnya pula.
4/1/2013
(Jumaat)
8.30 pagi hingga 10.30 pagi.
Hubungan Etnik
Ada dapat soalan spot juga. Target isu sosial ummah masuk. Rohingya, aku datang! J
5/1/2013
(sabtu)


11.30 pagi hingga 1.30 petang



2.30 petang hingga 4.30 petang




Kesusasteraan Dalam Pengajaran Bahasa Melayu

Pengajaran nahu Bahasa Melayu
Ini mencabar, dua kertas 1 hari.  Ina boleh!

Semoga tulisan Ina cantik dan jelas untuk Pak Omar boleh baca J


Ina risau kertas ini.
Nahu BM tidak semudah yang disangka.
Rajah pohon…ranting J kena ingat.

7/1/2012
(Isnin)


8.30 pagi hingga 10.30 pagi

11.30 pagi hingga 1.30 petang.
Hari terakhir exam. 2 subjek.

Pendidikan Syariah Islam


Pemulihan dan Penggayaan Dalam Pengajaran Bahasa Melayu




Ingat dalil tau Ina J



Lepas kertas ini sujud syukur. Imtihan semester 5 akan berakhir.

Merdeka.

**Banyak yang ingin dilakukan namun ketika hampir dengan peperiksaan, keutamaan haruslah diberikan kepada peperiksaan. Doakan kejayaan saya ya. 

Selamat tinggal tahun 2012. Pelbagai warna-warni suka duka tercalit. Semuanya membuahkan ibrah yang bermakna. 

Selamat datang tahun 2013.

Aku tetap aku,
Ina Nailofar, 12:52 am
29/12/2012


Menggapai Harapan Semester 5 (2/2)

Bersambung bahagian kedua. Panjang rentetan semester ini. Tak pernah ada dua edisi ini. J Benar, semakin lama belajar, semakin banyak ceriteranya.

Faktor lain, lama tak menulis blog maka banyak ceritanya. J Baiklah sambung subjek ketiga semester ini…

   3.  Hubungan Etnik
----> Encik Syariefuddin.

Subjek wajib universiti. Ya, Ina baru ambil semester ini J Kami kan budak baik ikut senarai kursus yang diaturkan oleh fakulti. Haha…impaknya, sekelas bersama pelajar muda-muda. Di awal pendaftaran pertama bukan kelas kumpulan ini, namun disebabkan seorang sahabat ajak tukar waktu dan mengenangkan kita bersahabat maka turut menukar haluan waktu. Rupa-rupanya Allah ada rencana tersendiri J Ina redha.

Banyak sangat yang berlaku dalam kelas ini. Nak mula dari mana ya? Walaupun setiap minggu sekali sahaja kelasnya namun besar sangat impak. Dari mula la ya. Tak mengapa bagi Ina ada hikmah masa senggang antara kelas pagi dengan dengan HE ini. Macam-macam Ina buat pada masa senggang itu. J

Pensyarah, En. Syarief. Dia seorang yang beriilmu tinggi. Memang nampak kepakarannya mengulas isu dan bercerita tentang hal ehwal etnik. Namun, sikapnya yang sangat sabar menunggu silibus baru HE sampai(masuk minggu ke-4 kot baru kami belajar) jadi agak meributkan kami di saat akhir. Banyak bab yang perlu dibaca sendiri. Pengajaran pula tidak berdasarkan slaid. Sebab beliau gemar melukis dan membuat peta minda di papan tulis. Jadi, pelajar kena peka. Laras bahasa yang digunakan juga bahasa tinggi. Maka pelajar yang tak faham(tak terjangkau dek akal) mudah hilang fokus dan berbual di belakang. Kelas meriah J  Takpa, setiap pensyarah ada stail tersendiri. Ina boleh terima dengan tenang.

Kumpulan HE kelas lain ada kuiz 1. Kelas kami tak dengar pun pensyarah cakap nak buat. Jadi situasi selesa. Tiba-tiba seorang rakan kata dia dapat mesej yang kelas ada Kuiz. Rakan tu pun bukan nak panjangkan mesej. Mengharapkan Ina juga. Sabar sahajalah. Di mana sikap amanahnya?pensyarah bagi kat telefon dia tapi dok pas-pas pula. Senyum. Tiba hari kuiz. Sampai kelas. Ada yang buat rileks sahaja. Ina tanya, tahu tak hari ini ada kuiz. Dia terkejut. Kiranya memang tak tahu dan mestilah tak bersedia. Situasi biasa, apabila sebaran maklumat melalui mesej je individu tertentu sahaja, mestilah ada yang tercicir dan tak tahu. Kelas HE memuatkan seramai 80 orang pelajar. Memang ada yang tak dapat. Pensyarah masuk. Dia kata dia baru tahu kena buat kuiz. Senyum. Jadi, nak buat kuiz la. Ina cuba minta budi bicara dia supaya buat secara ‘buka buku’. Adillah untuk orang yang tak tahu tu. Dan kebetulan memang Ina pun tak cukup sedia. Huhu…yelah dia baru ajar seminggu sahaja, nak buat kuiz. Tak patut. Tapi tetap dijalankan. Macam komunis J Soalan senang sahaja tetapi dah memang baca sekali lalu mana nak ingat. Tetapi terkejut ramai budak-budak lelaki kat belakang hantar awal. Tak sedap hati juga. Ina tulis ja apa yang terlintas di fikiran. Siap. Hantar. Bila keluar dari kelas, dengar ada seorang budak perempuan tanya jawapan kepada kawannya, dengan selambanya dia jawab. Aku tak ingat dah la sebba tadi tengok dalam buku. Ya Allah, sempat lagi dia buka buku tiru jawapan. Lebih parah, dengar budak lelaki pula cakap, yang duduk belakang semua google cari jawapan. Astaqfirullahalazim…sabar sahajalah dengar semua tu. Yang kita berada di depan, semua jenuh berfikir. Ini tidak adil. Ina manfaatkan laman emel yang ada, utuskan warkah cinta buat En.Syarief dan mengadu hal ini. Mana adil, rentetannya banyak. Dah ada pelajar yang tak tahu ada kuiz, kami minta tunda, dia taknak. Minta budi bicara buat secara open book test pun tak nak. Tengok pelajar di belakang rata-ratanya meniru. 10% kuiz tu. Kuluahkan segalanya. Dia baik. Dia balas emelku dan akan buat tindakan susulan.

Tengok-tengok, minggu depan dia buat kuiz lagi. Bagi pelajar yang tak puas hati dengan markah, boleh lagi sekali kuiz. Boleh open book test kali ini tetapi soalan esei. Takdir Allah mengatasi segalanya. Subjek Pemulihan ada buat tugasan mengajar di Sekolah di Cheras pada hari terbabit dan ina terlibat maka pada hari kejadian, Ina tak datang kelas HE la…maka, kuterlepas peluang buat kuiz itu. Padahal yang mengutus emel dan menyuarakan ketidakpuashatian itu aku. Konon nak jadi wonderpets buat yang teraniaya tak tahu ada kuiz tu. Rupa-rupanya mereka semua dapat peluang kedua buat kuiz dan aku? Redha dengan markah 6/10. Tak mengapa, itu nilai kepayahan. Senyum J Panjang pula ceritera tentang kuiz HE.
***
Cukuplah sekadar ini perkongsian HE. Lain-lain Ina ingat sendiri la. Banyak momen-momen tragis sebenarnya. J Menuju Final Exam, kertas ini merupakan kertas ketiga yang akan kutempuhi. Alhamdulillah, syukur ada insan baik yang memberi set soalan spot. Itu sedikit sebanyak membantu aku membuat ulangkaji sebenarnya. Isu semasa Rohingya dan Palestin pun ada.
***
HE adalah subjek terakhir untuk subjek universiti. Adik-beradik lain HE semuanya dapat A, maka untuk HE besar harapanku untuk dapat A juga. Ina suka mendepani subjek sebegini. Semoga segala urusanku akan dipermudahkan. Terima kasih kepada En.Syarief dan seorang pensyarah perempuan yang ganti (sangat power, kami tak mengantuk pun seminggu tu). Aku yakin beliau dah usaha yang terbaik untuk mengajar kami. Faktor silibus baru juga HE semester ini maka, pastinya setiap perubahan memerlukan masa untuk menjadi biasa.

~~Terima kasih juga buat Nadeera, awek Kelate seorang tu. Setia duduk ditepiku setiap kali kuliah. Buat ahli kumpulan yang lain Wong Yean Yi, Tan Fei Hua, Ley Li Ying dan Kak Janah J Semoga berjaya semuanya.

   4.  Kesusasteraan Dalam Pengajaran Bahasa Melayu.
---> Encik Omar Mamat. (mesranya Pak Omar)

Perancangan Allah SWT sangat hebat. Semester ini kuberpeluang bertemu insan hebat ini, Pak Omar. Sebelum ini hanya mendengar cerita daripada rakan-rakan yang mengambil minor KM sahaja. Ohya aku juga pernah bersamanya ketika menjadi pengacara majlis untuk pementasan drama lalu(Pak Omar diundang jadi pengulas tapi beliau datang lewat, tak patut J ) dan lawatan ke Medan di bawah kelolaannya. Akhirnya semester ini aku belajar secara langsung dengan beliau.

Jujur, aku menilai beliau sebagai seorang yang kreatif dan suka belajar menerusi alam sekeliling. Buktinya kerja kursus kami ialah mengadakan seminar penulisan di luar UPM. Tempat yang dipilih ialah di Lanchang, Pahang. Menjadi juga Bengkel Penulisan Apresiasi Alam di Institut Biodiversiti Lanchang, Pahang Darul Makmur. Berpeluang melihat gajah di Kuala Gandah. Bagaikan mimpi minggu itu aku ke sana. Dek kerana program ini juga, aku memadamkan harapan untuk bersama Ila Husna di Perhimpunan MPR di Melaka. Ada hikmahnya. Itulah tugasan kerja kursus yang paling sempoi semester ini J
***
Kaedah pengajaran di kuliah pula. Lagilah sempoi. Beliau cakap, kami salin. Macam di sekolah dahulu. Senyum. Mungkin faktor fizikalnya yang semakin dimamah usia, jadi beliau selesa mengajar cara sebegitu. Aku sebagai pelajar, menerima seadanya dan setia menyalin di belakang. Ya, aku duduk agak belakang dalam kelas beliau. Namun, aku dapat dengar jelas apa yang dia tuturkan meskipun perlahan. Sedangkan rakan-rakan di depan pun ada minta ulang kadang-kadang tu. Itu kelebihan duduk belakang. Fokus. Haha…  Setakat ini kertas ini belum naik markah terkumpul. Tidak tahulah bagaimana penilaian yang dilakukan. Harapnya berbaloi dengan usaha.
***
Pak Omar,
Aku mengenalinya lewat penulisan biografinya,
Novel ‘Memori Bukit Pantai’ J
Seorang pendidik dan juga penulis…
Masuk ke kelasnya membuatkan aku merindui bidang penulisan, namun, aku tak puas belajar. Sebab ada lompang-lompang yang aku nampak dan di situlah kelemahannya. Aku tak nampak penekanan kepada  elemen KOMSAS dalam P&P itu. Jiwaku seakan memberontak di situ.
Apapun aku bersyukur dipertemukan pensyarah sepertinya.
Doaku, harumlah jasamu menabur bakti mendidik anak bangsa.
*Ina nak dapat A kertas ini*

    5.  Pengajaran Nahu Bahasa Melayu
--à Prof. Madya Dr. Abdul Rasid Jamian(ayahanda)

Ini subjek killer semester ini J Nahu BM. Tidak semudah yang disangka. Kerja kursus pun mencabar. Ada dua biasalah subjek ayahanda akan ada kerja individu dan kumpulan. Ina suka cara agihan tugasan ayahanda ni. Baru boleh nampak potensi pelajar. Perbandingan kerja individu dan kumpulannya.  Namun, sangat mencabar untuk individu sebab kami perlu hantar sebelum ayahanda berangkat ke Mekah. Bayangkan masa tu ina sedang berperang dengan subjek yang perbentangan giliran pertama, jadi memang kalut juga. Ina buat tugasan individu itu dalam masa dua hari je kot J Syabas Ina, hehe…untuk kumpulan pula lagi mencabar, kena buat rancangan mengajar dan ajar di dalam kelas. Soalan pun mencabar. Subjek ini habis betul-betul di minggu terakhir dan Ina kumpulan terakhir bentang J

***Komen dia masa Ina mengajar, cara dan bahan yang digunakan bagus sebab sesuai dengan pelajar tingkatan enam tapi kena ingat kamu cikgu, bukan pensyarah yang mengajar. Jadi kena banyak interaksi dengan murid. Ok ayahanda saya ingat! Dan terfikir juga, memang dia nampak aku ada gaya pensyarahkah?hehe…

Markah terkumpul untuk subjek ini sudah naik. Ina bersyukur sebab banyak juga bagi Ina. Untuk Final, ina kena fokus. Risau juga sebab exam ayahanda ni sama hari dengan kertas Pak Omar. Harapnya, ina boleh bawa dan kuasai kedua-dua kertas ini dengan baik. Chaiyok. Teringin juga nak A kertas ayahanda. Sebelum ni hanya A- sahaja. Ayahanda sangat tegas menyemak jawapan. Namun, kalau ina kuasai betul-betul nah utu, tiada yang mustahil. Positif. J

~Ina suka dengar pengalaman ayahanda pergi haji~

    6.  Pendidikan Syariah Islam
  è Ustaz Adib(Pensyarah import dari UKM)

Ini satu-satunya subjek minor yang Ina ambil semester ini. Masuk kelas ini terasa banyak sangat benda yang Ina masih tak tahu. Terima kasih ya Allah, ada kesempatan kubelajar di sini.

Tugasan subjek ini juga besar impaknya kepada diri. Kami diberi kebebasan pilih tajuk. Maka alang-alang semua ahli kumpulan pelajar pendidikan maka kajian dibuat di sekolah la. Sekolah Seri Serdang dekat UPM je menjadi destinasi.
Kami buat temu bual secara spontan kepada adik-adik di sana dan penghayatan terhadap Islam masih kurang. Ini isu besar yang perlu diberi perhatian. Sayang melihat adik-adik yang muda ini terus begitu. L

Ujian, tugasan kuliah, tugasan amali…markah terkumpul belum diketahui. Semoga terbaik buatku. Kertas ini dijadualkan pada hari terakhir peperiksaanku. Setakat ini belum sentuh Cuma sudah print semua tugasan sebab soalan masuk berdasarkan tugasan setiap kumpulan. Bayangkan ada lapan kumpulan, semua kena baca. Hebat J

Di akhir kelas yang lalu juga menjadi momen indah. Ustaz belanja makan nasi ayam untuk satu kelas. Pemurahnya dia. Itulah bagi insan yang ada asuhan Islam, dia tidak teragak-agak untuk infakkan. Semoga ustaz dimurahkan rezeki J

~Ina perlu fokus subjek ini, nak dapat A. Usaha. ~

 
    7.  Pemulihan dan Penggayaan Dalam Pengajaran Bahasa Melayu.
   è Dr. Roselan Baki.

Peringkat awal ketika perlu mendaftar subjek ini seakan tertanya-tanya apa relevannya belajar ini? Sebab masih tak faham antara pemulihan khas dan pemulihan dalam pembelajaran. Tetapi selepas kelas pertama beliau Dr. Roselan Baki, seorang pensyarah yang hebat. Kepakarannya  
Mengajar memang memukau. Beliau seorang yang kelakar dan bersahaja. Namun, setiap perlakuan beliau sangat bermakna.

Kemuncak subjek ini ialah perlu mengajar di Sekolah Yaakob Latif di Cheras. Sebuah sekolah berkeperluan khas. Jujur, Ina jatuh cinta untuk mengajar para pelajar pemulihan  khas pembelajaran itu. Betapa mengajar mereka memang memerlukan kesabaran dan kreatif mengajar. Masih ingat nama anak-anak murid walaupun hanya dua jam mengajar mereka. Ezam, Wei Liang, Shah Amarul, Lee Chee Kheng, Azila dan Farhatul. Masing-masing ada potensi tersendiri. Sesuatu yang pasti aku pulang bersama segunung rasa insaf dalam diri. Betapa pengasihnya Allah menjadikanku sempurna serba serbi ini. Jujur, Ina tiba-tiba rasa pening yang bukan kepalang selepas pulang dari sekolah itu. Pelbagai perkara yang kufikirkan. Turun sahaja daripada bas terus berdenyut-denyut kepala, Alhamdulillah aku selamat sampai di bilik, solat dan sesudah baring atas katil. Fuh, melayang ke alam mimpi. J Penangan tugasan subjek ini.
***
Melihat dalam sistem maklumat pelajar, markah terkumpul untuk subjek ini adalah yang paling terbaik. Alhamdulillah. Namun, ujian akhir tidak semudah yang disangka. Apapun, Ina kena banyakkan bacaan tentang pemulihan khas dalam pembelajaran.

~Dr. Roselan Baki J
Semoga Allah memberkati usia dan perjuanganmu. Ina suka karekter dia. Cara dia latih kami bercakap di depan pun sudah menunjukkan kepakarannya. Selain bidang ini, beliau juga pakar dalam bidang penulisan(mengarang). Rasa bangga sahaja tengok buku hasil tulisan dia di PSAS. Itu buku pensyarah, jika buku sendiri lagilah gembira kan? J Harap dapat belajar lagi dengan beliau selepas ini.


Demikianlah perkongsian ekpress pengalaman semusim bersama insan-insan berjasa untuk semester kelima pengajianku ini.

***Entri yang lesu tanpa paparan gambar. Kusangat diburu masa. Ya Allah, permudahkan segala urusanku. Wassalam.

~Ina Nailofar, 12:26 am~

Menggapai Impian Semester 5(1/2)

Catatan ini kembali lagi.
Mendendangkan rentak hati,
Yang bersegi-segi.

Sedar tak sedar sudah berada di tahun ketiga pengajian dalam kos pengajian yang menjadi pilihan sukma. Alhamdulillah. Nikmat yang sentiasa perlu disyukuri J
Hakikatnya belajar dalam kos impian ini tidak semudah yang disangka. Lagi besar ujian Allah beri buat kita. Sebab apa?Jika benar suka mesti diuji kan untuk tengok sejauh mana kesungguhan dan keutuhan cinta tu. Tak gitu? J

 Namun, satu yang aku pegang. Sebesar mana pun cabaran yang mendatang, jika diiringi dengan gunung kesabaran dan keikhlasan yang tiada bertepi di hati, insya-Allah semua perkara akan dipermudahkan.
“Allah beri pada takat usaha hamba!” ayat seorang novelis muda Ila Husna.
Pejam celik, pejam celik, hanya berbaki dua semester kuliah dan satu semester praktikal. Insya-Allah. Masa yang ada tak lama dah. Sebelum tempoh pengajian ini berakhir, sesuatu yang diburu sekian lama itu perlu direalisasikan. Sebelum menapak ke tingkat hayat yang seterusnya dalam fasa hidup ini, impian yang didambakan sekian lama perlu diraih. Hidup ini akan terasa sempit jika tiada luasnya cita-cita. Jika bukan sekarang bila lagi Ina Nailofar. Kuat berusaha tanpa jemu. Pasti ada jalannya. Yakin dengan sebenar yakin. Noktah.

***
Semester kelima sudah tiba ke penghujungnya. Sekarang, aku sedang ranum meniti titian minggu ulang kaji yang menjadi fasa penting untuk persediaan menghadapi cabaran imtihan. Hanya tinggal beberapa tapak lagi untuk melangkah dan menjelang tanggal 7 Januari 2013 nanti, aku akan melompat riang ke seberang. Harapanku semoga dapat kekal berada atas landasan ini tanpa ada goyah di hati.  Semoga Allah redha.
Sebelum kumeneruskan kembara redah berhalangan ini, suka aku berhenti seketika di tengah jeda yang ada untuk kembali mengutip mutiara cinta yang menguat perjalananku semester ini. Seperti arkib yang tersurat di bawah ini, contengan kali ini bakal menyambung legasi coretan pengalaman sepanjang pengembaraan di kolej hayat ini.

Semester 1 = Fasa 1 Siswi UPM

Semester 2 = Fasa 2 Siswi UPM

Semester 3 = Fasa 3 Siswi UPM

Semester 4 = Fasa 4 Siswi UPM


Rentak kembaraku dihiasi dengan sumbangan bakti beberapa insan berjasa. Semester kelima ini memperlihatkan tujuh subjek yang dipelajari dan keseluruhannya mewakili 20 kredit. Suatu jumlah kredit yang maha besar untuk dipikul. Dan Alhamdulillah, aku dapat harungi segalanya hingga detik ini. Syukur. Pandang insan lain, ada yang diuji dengan lebihan jam kredit daripadaku. Jika mereka mampu harungi, Ina mesti lebih-lebih lagi. Optimis J Allah uji dengan apa yang Ina mampu. Senyum.
Jom telusuri Kolej Hayatku di semester lima ini.

1)   KEMAHIRAN KOMUNIKASI DALAM PENGAJARAN BAHASA MELAYU
---> Dr. Ghazali Lateh.

Takdir Allah sangat indah, tidak kusangka semester ini kumasih diberi ruang dan peluang untuk belajar dari insan hebat ini. Jika di semester ketiga lalu, kubelajar Pengajaran Kemahiran Mengarang bersama beliau. Kini, dalam konteks kemahiran yang agak berbeza. Yakni, komunikasi. Tambahan pula, beliau telah menjadi pensyarah tetap di kampus hijau kini. Tahniah Dr. Ghazali Lateh J

Kata beliau, untuk menjadi guru, aku harus punya skil komunikasi yang baik. Lebih-lebih lagi sebagai guru bahasa. Aku bersyukur kerana dilahirkan di Utara tanah air yang mana bahasa seharian sudah kedengaran baku dan pastinya bebas daripada masalah dialek. Ditambah pula dengan secebis minat dalam bidang seni berpidato sedari sekolah, belajar berpantun pula, bersajak, syarahan juga dan lain-lain banyak membantu memperkayakan kemahiran berkomunikasi ini. Namun, untuk tampil bergaya mengajar murid-murid nanti, pengalaman lampau itu harus diperkayakan dengan penguasaan pelbagai jajang ilmu pengetahuan. Inilah medannya. Pelbagai teknik berkomunikasi dengan efektif diajarkan. Namun, mendepani masa depan, aku seakan berubah menjadi seorang yang amat berat mulut. Ya, jujur aku semakin berhati-hati untuk bercakap sekarang. Perlukan masa sebagai terapi yang mendamaikan. J

Kelas kuliah Dr. Ghazali Lateh diadakan pada hari Isnin. Satu-satunya kelas yang aku ada pada hari tersebut. Manakala kelas amali pula dijalankan pada hari Jumaat, petang. Penunjuk ajar ialah Tuan Haji Hamid, bekas pensyarah di Institut Pendidikan Guru. Jujurnya terasa sangat bertuah kerana mendapat bimbingan daripada insan-insan yang ‘pakar’ dalam dunia pendidikan bahasa. Namun, manusia memang tak dapat lari dari kelemahan kan? Aku suka gaya pembelajaran mereka namun kurang power sikit. Lihat, besar cabaran mengajar generasi di alaf ke-21 ini. Keperluan para pelajar berbeza-beza.

Contohnya, aku semakin kurang selesa jika pendekatan permodelan digunakan dalam pembelajaran. Bagi pelajar lemah mungkin itulah cara terbaik sebab kaedah ini hanya duduk, lihat model dan salin. Itu yang hakikatnya berlaku dalam dewan kuliah. Menyalin nota dari skrin putih itu. Tak bagus! Memang latihan menulis tangan itu bagus, menggerakkan segala urat sendi namun, kurang berkesan. Bayangkan bagaimana pembelajaran itu akan efektif jika proses menyalin dan mendengar penerangan berjalan secara serentak. Tipu la jika nak kata 100% pelajar boleh faham dan dapat tangkap. Mesti ada lompang-lompangnya.

Begitulah realitinya yang berlaku. Betapa menjadi guru memerlukan skil komunikasi yang tinggi. Mesti mewujudkan hubungan dua hala dengan para pelajar. Nak tarik perhatian pelajar bukan mudah tapi tiada yang mustahil Induksi set mesti menarik. Ini langkah pemula yang menentukan keberkesanan P&P itu sendiri. Benda asas yang guru selalu pandang mudah. Dan sesuatu yang penting, setiap arahan yang dikeluarkan terutamanya melibatkan hal ehwal tugasan kerja kursus perlulah terang dan jelas. Terutama sekali kelas besar dan melibatkan kelompok kumpulan pelajar berbeza semester ini. Nak hantar bila, format bagaimana dan sebagainya. Semua ini jika benar-benar jaga, seseorang pendidik itu akan kelihatan sangat ‘berkarisma’ di mata anak-anak didiknya. Betul. Sudah terbukti berkesan, haha.

***

Dan kini…subjek ini merupakan kertas pertama yang akan kujalani peperiksaan. Nota-nota pembelajaran Alhamdulillah semuanya lengkap. Soalan-soalan yang menjadi target juga ada. Ihsan seniorku. Ohya, subjek ini diambil sekali gus oleh senior, semester kelima dan junior PBMP. Jadi, pensyarah yang berbeza ada pro dan kontranya. Terima kasih kepada Kak Fieza Tahir yang beritahu soalan spot. Hehe…insya-Allah ada rezeki masuklah satu dua atau tak mustahil sedebuk J
Markah terkumpul untuk subjek ini belum naik sepenuhnya. Untuk peperiksaan akhir menjanjikan 30%, usahalah sehabis daya Ina Nailofar. Pasti nak skor A kertas ini.

(*^-^*) Suka ayat Dr. Ghazali Lateh bila ada para pelajar yang masuk lewat ke kelas, ‘’Jangan risau, jemput duduk..kelas belum mula pun lagi.’’   ***Padahal nota dah lepas beberapa slaid J
~~~”Nak jadi penulis, mula dari sekarang. Proses nak cipta nama memakan masa.”(Ghazali Lateh)

(*^-^*) Kelas amali Tuan Haji Hamid pula tidak kurang hebatnya. Beliau seorang yang tenang, dan romantis? Yeke? Ayat yang membuatkan aku tertarik, “orang yang nak dunia dia menjadi kecil, bercintalah waktu belajar.”

**Baiklah, tutup cerita kelas komunikasi. Selamat ulangkaji Ina. Bab 1 hingga bab11 masuk. Hadam.** J


    2.  Pengujian dan Penilaian
----> Pensyarah, Dr. Fadzilah Abd. Rahman.
----> Penunjuk ajar untuk amali, Cikgu Junaida J

Sekali lagi semester ini berpeluang meneguk ilmu daripada insan hebat yang pernah mengajarku pada semester yang lepas-lepas. Sebelum ini pernah belajar dengan Dr. Fadzilah Abd. Rahman dalam kelas Pengajaran Kemahiran Membaca. Jujurnya, beliau sangat komited orangnya. Menjaga disiplin dan ketetapan masa, perkara yang aku suka. Adab belajar amat dijaga, pelajar datang lewat dia tegur. Itu yang perlu, bukan buat tak tahu sahaja. Dalam kelas pertama lagi sudah ada kontrak pembelajaran iaitu perjanjian sepanjang semester ini. Dengan gaya keibuan mengajar sangat dedikasi. Kelas beliau yang dua jam itu dimanfaatkan sepenuhnya dengan membuat aktiviti sebagai peneguhan pengajaran kuliah beliau. Kiranya pembelajaran berjalan secara aktif.

~Tugasan kerja kursus~
Ini antara subjek yang menguji kesabaran kami sepanjang semester ini. Ada dua tugasan diberikan. Pertama, perlu menyediakan set soalan dan pergi ke sekolah untuk diuji kepada para pelajar. Ini nampak mudah tetapi nak melaksanakannya bukan mudah. Faktor semester ini berada di hujung tahun, rata-ratanya sekolah sudah kesunyian..Para pelajar dah ramai pontenglah sebab dah habis peperiksaan hujung tahun. Set soalan yang dirangka pada aras mudah dan mensasarkan kepada pelajar tingkatan satu. Namun, di saat kertas soalan sudah dicetak, sekolah terbabit membuat pembatalan dan tidak dapat menerima kehadiran kami dek beberapa faktor yang mengahalang pihak sekolah.  Bayangkan? Duit sudah dikeluarkan untuk membuat salinan kertas soalan. Hanya Allah SWT sahaja yang mengerti rasa di hati. Akhirnya,  Sekolah Menengah Tinggi Kajang menjadi destinasi kami untuk membuat pengujian soalan kepada para pelajar tingkatan 6, kebetulan kawanku sekolah di sana dahulu jadi berkat pertolongan gurunya juga kami dapat sekolah tersebut. Satu malam masa yang kami ada. Dek beberapa masalah teknikal bersama rakan-rakan sekumpulan, akhirnya aku dan seorang sahabat sahaja yang bertungkus-lumus saat akhir menyediakan set soalan. Masih segar di minda, malam itu cuaca nak hujan. Kami kolej kediaman yang berasingan. Aku gagahkan diri juga ke kolejnya. Tup..tup hujan…namun, dek mahu mendapatkan talian internet yang baik, aku tinggalkan motor di kafe dan naik bas untuk ke  Perpustakaan Sultan Abdul Samad(PSAS) untuk membuat soalan pengujian bagi tingkatan enam. Dari soalan aras mudah tingkatan 1 tukar ke aras yang bersesuaian dengan pelajar tingkatan 6. Syukur kerana aku salah seorang graduan tingkatan enam. Kira, pengalaman lalu banyak membantu. Dek pertolongan guru tingkatan enam lalu, Puan Solehah (kini mengajar Sekolah Sultanah Asma, Alor Setar) yang kebetulan berada di atas talian, aku minta ihsan beliau untuk memberikan contoh set soalan ujian para pelajarnya. Alhamdulillah, Allah permudahkan talian internet malam itu. Namun terlupa minta skema jawapan. Kami berdua cuba-cuba menjawab dan soalan relevan kami ambil terutama di bahagian tatabahasa. Meskipun pada asalnya bahagian ini bukan bahagian kerja kami. Inilah nilai gerak kerja kumpulan. Pengorbanan itu sangat manis. Alhamdulillah dalam masa dua jam, kami selesai dapatkan soalan. Dan mengejar masa kerana perkhidmatan bas untuk pulang semula ke kolej akan tamat sebelum jam 10.30 malam. Jadi, bergegas. Membelah kepekatan malam dengan rintik-rintik hujan yang mendinginkan. Kerja tiba habis di situ. Kami duduk sambung buat di kafe pula. Aku sambung membuat kerja editing dan rakanku pulang ke bilik untuk mengambil kertas A4. Nasib baik dia ada simpanan 1 rim kertas A4. Ikutkan bekalan aku??Jujur, tinggal beberapa helai sahaja di bilik. Dengan izin Allah, jam 12 lebih habis kerja kami. Bersurai di situ. Aku pulang ke kolej. Masih basah di ingatan, betapa dinginnya membawa motor dalam suasana tengah malam seorang diri dan hanya ditemani rintik-rintik hujan itu. Ya Allah, semoga semua ini menjadi sumber penghapus dosa-dosaku. Jika tidak kuat memang boleh terbabas.   
Kerja malam itu tidak berakhir di situ. Sampai kolej, aku teruskan kerja-kerja percetakan pula. 30 set kertas soalan(satu set sekitar belasan muka surat). Terima kasih printer canon comelku. Suka tengok dia tersengguk-sengguk mengeluarkan dakwat. Kau banyak berjasa. Terus berjasa ya sayang! J Habis 1 rim kertas A4 tadi. Usai segalanya malam itu sekitar jam 4 pagi. Kesian teman sekamar, mesti sedikit sebanyak aku mengganggu tidurnya dek bunyi printerku yang sopan. Penangan tugasan ini.

Esoknya pergi sekolah buat pengujian soalan.
Habis pelajar jawab, perlu buat analisis menggunakan JSU pula. Ini lagi mencabar. Benda tak belajar lagi, berdasarkan rujukan melalui buku-buku buat sendiri.  Urusan cantum tugasan juga menggamit memori. Dek kelewatan salah seorang, yelah dugaannya cuti pertengahan semester pulang ke rumah, maka kerja tidak berjalan. Lepas cuti dah kena hantar. Sabar aku agak teruji. Aku insan biasakan. Penantian itu menguji kesabaran nurani. Apabila aku diam dan lebih membawa diri maknanya aku sedang marah la tu. Kita bersahabat sudah hampir lima semester, takkan masih tidak berupaya membaca rentak laku sahabatmu? Alhamdulillah, dalam krisis sebegitu dan sebegini, Allah permudahkan usaha kami dengan memberikan markah tertinggi berbanding kumpulan lain. Syukur. Berbaloi susah payah itu. Itu ceritera tugasan pertama.
Tugasan kedua pula buat kajian perpustakaan sahaja. Tetapi bertuahnya mendapat giliran pertama perbentangan. Di saat orang lain masih boleh goyang kaki di awal semester, kami sudah bertungkus lumus sediakan slaid untuk bentang. Kelas amali perlu dua kali bentang. Alhamdulillah, lepas bentang lega. J
***
Jujurnya, aku sukakan kelas subjek ini. Dr. Fadzilah memang tak terkenal kepakarannya. Dibantu Cik Junaida pula (guru yang sedang buat PhD) memang sangat seronok. Selingan cerita akan pengalaman yang sedang dilalui di sekolah, mencuit hati. Sedikit sebanyak kami didedahkan dengan keadaan semasa di sekolah. Sebab itu aku menggemari jika penunjuk ajar amali terdiri daripada guru yang sedang sambung belajar. Dalam kesibukan mereka, ada sesuatu yang boleh dimanfaatkan. Aku doakan Cikgu Junaida dapat habiskan PhD tahun depan. Kita konvo sama-sama ya! J

~Konklusi~
Subjek ini merupakan killer paper dalam bidang pendidikan.
 Terutama sekali bagi kami pelajar PBMP yang selesa dengan huruf tetapi kena mengira pula dan ada graf-graf keluk-keluk ni sangat mencabar. Selepas belajar subjek ini betapa aku lihat pentaksiran di sekolah sangat penting. Salah satu cara untuk menilai pelajar dengan cara inilah. Pentaksiran sumatif dan pentaksiran formatif. Insya-Allah Ina suka subjek ini tetapi nak dapat A tak boleh sekadar suka. Kena kuasai betul-betul semua istilah tu. Mengira juga. Ini kertas kedua yang akan kuhadapi masa peperiksaan nanti. Fokus Ina, you can do it!

Dr. Fadzilah Abd. Rahman, terima kasih atas segalanya. Kewibawaannya ketika mengajar di dalam kelas memotivasikanku untuk hadir awal ke kuliahnya. (Kelas awal pagi tau)

Cikgu Junaida à Anda role model  kami. Anak kelahiran Sik, Kedah ini ada bakat mengajar dan skil komunikasi yang sangat baik. Ina suka mendengar cikgu bercakap. Faham. Jelas sangat. Beliau sambung belajar kerana memang sifat cintakan ilmu tu. Konsep pendidikan sepanjang hayat ini sedang dipraktikkan di depan mata aku. J

***Bersambung bahagian kedua, terasa panjang pula. 

DISEMBER

30 November 2012

***
Semalam, aku lena bersama sepikul beban yang berada di pundak.
Berat sekali perjalanan insan seorang hamba ini.
Namun, tidak seberat mana jika dibandingkan perjuangan dakwah Rasulullah SAW…
tetapi bila ia dikelaskan ‘amanah’.
Bukan suatu perkara yang boleh dipandang mudah.
Bukankah Imam Al-Ghazali menyebut bahawa memegang amanah itu adalah perkara yang paling berat dalam dunia. Allah…

“Ya Rahman, saat Kau kirimkan amanah buat adikku ini, kirimkan jua kekuatan dan kesabaran dalam melaksanakannya.”

Ameen. Itu doa Kak ‘Atiqah Syairah dari New Zealand yang melewati peti mesej muka buku.
Seperti dia tahu segala apa yang sedang kuhadapi kini…

“Orang baik akan melakukan kerja amal ketika masa lapang, orang hebat akan meluangkan masa meskipun dalam kesibukan.”

Ini juga kalam hikmah darinya sebagai memugar semangat yang kelam.
Terima akak, ingatanmu sangat bermakna.
Sesusuk peribadi insan yang sungguh istimewa.
Ina nampak  jelas kenapa Allah campakkan akak di ladang NZ sana.

Dan aku yang berada di sini???
Insya-Allah kuhadapi segalanya dengan senyuman J

Pagi ini, sedar tak sedar Disember menjengah sudah.
Adilkah jika aku meneruskan hari-hari yang bakal menjelma ini tanpa ada sebarang perubahan dalam diri?
Suara hati menjerit mahukan pengertian.

***
 Masa begitu pantas berlalu,
Usah biarkan ianya pergi bertalu,
Sebagai manusia berilmu,
Jangan pernah ada jemu.
***

“Kenangan lalu, memori indah, masa hadapan.”

Terus berusaha tanpa malu,
Yakinlah, Allah beri apa yang yang kita perlu! 
Ya Allah, terangilah perjalananku dengan sinaran Nur Iman-Mu.
Berikanku kekuatan untuk istiqamah atas jalan ini.
Mulia dan cemerlang destinasi kita.
Dari Allah kepada Allah.


Ina Nailofar
1/12/2012
~Kampus Hijau~